Pare; Sebuah Panduan



hmm.. bagi saya menulis hal ini memberikan sensasi yang terasa seperti pedang bermata dua.
di satu sisi saya merasa sangat beruntung bisa memiliki pengalaman ini dan membaginya,
tapi di sisi lain menulisnya hanya menambah kerinduan.
bukan, bukan kerinduan pada Pare itu sendiri, tapi kerinduan kepada masa di mana saya masih menginjak Pare dan berjalan di atas tanahnya bersama teman-teman saya.
Pare yang sama, rasa yang berbeda.

tapiiii saya tau mungkin beberapa dari teman-teman di sini lagi butuh informasi tentang Pare dari sisi yang blog-minded. bukan yang ala ala artikel, so here I write.

hal pertama;
apa itu Pare?
Pare bukan kampung inggris, bukan. bukan, saudara-saudara..
ketahuilah, Pare adalah sebuah kecamatan *yaelaaah* *ditimpukin kertas*
yaa mungkin selama ini kalian berfikir bahwa Pare adalah kampung inggris. kalau mau ke Pare harus berani ngomong bahasa inggris karena semua orang disana ngomong pake inggris.
well... ya dan tidak.
kenyataannya, banyak penjual dan warga disini yang tetep ngomong jowo dan bersosialisasi dengan bahasa indonesia, memang sih ada beberapa penjual yang concern untuk berbicara bahasa inggris dengan para pelajar disana dan bahkan dicurigai sebagai mata-mata bagi siswa yang nekat ngomong pake bahasa ibu nya, seperti yang ada di depan kampus saya dulu, widiiih ...
lalu apa Pare? hmm.. bagi saya lebih tepatnya Pare adalah kampung kursus karena banyaknya tempat kursus di Pare, dan bukan hanya kursus bahasa inggris saja fyi, tapi karena banyaknya kursusan itulah Pare jadi punya suatu situasi unik yang sangat mendukung untuk mempelajari bahasa asing, yang rasa-rasanya tidak bisa ditemukan di tempat lain.

nah sekarang kita masuk ke cerita saya ok 
jadi kenapa saya minat pergi ke Pare?
okay, jadi pergi ke Pare dan menguasai bahasa inggris adalah salah satu syarat yang diberikan oleh orangtua saya jikalau saya masih tetep ngotot untuk kuliah di Hubungan Internasional, so might as well I took it.
jadilah saya pergi ke Pare.
8 Mei 2012, bahkan sebelum saya mendapatkan pengumuman Ujian Nasional, saya sudah diantar oleh yang mulia mama menuju Kediri.
waktu itu mama dan saya naik kereta dan turun di stasiun Kediri, dari Kediri kami melanjutkan ke Pare menggunakan mobil sewaan dari depan stasiun, saat itu satu orang terkena fee 40.000 dan perjalanannya sekitar satu jam.
(sebenernya ada alternatif lebih baik, yaitu turun di Jombang lalu lanjut naik elf ke Pare sekitar setengah jam, tapi ngga semua kereta dari arah barat berhenti di stasiun Jombang jadi bagi yang naik bus bisa coba alternatif ini)
oiya, berdasarkan riset yang saya lakukan sebelum berangkat *bukan.. bukan riset, lebih tepatnya googling* Pare adalah sebuah desa terpencil yang jalannya pada sempit dan banyak sawah-sawahnya (dibuktikan dari foto-foto yang ada di grup-grup dan fanpage facebook)
and it really is, bro.
kalau kalian dari Kediri memang awalnya bakal di PHP-in sama pemandangan kota kecil yang lumayan laaah, apalagi ada sebuah bangunan keren yang ada di tengah-tengah Kediri (belakangan saya tau namanya adalah Simpang Lima Gumul) tapi jangan terlalu berharap, karena setelah itu pemandangan sawah dan kebun tebu kembali lekat di mata. 
naaah pas udah mulai banyak spanduk dan banner-banner yang ada kata-kata English dan Course nya baru deh itu artinya kita sudah sampai di Pare! yeaaay!


http://1.bp.blogspot.com/-V1m6EHQbe28/T92J58uSnkI/AAAAAAAAAzM/VTWs3OCGQSI/peta+kampung+pare.jpg
peta Pare tahun 2013

nah, fyi, sebelum saya berangkat saya sudah booking tempat kursus dan camp dari sini, apalagi waktu itu saya datang ke Pare saat musim liburan so bagi teman-teman yang mau ke Pare di musim liburan lebih baik pake jasa Eureka ini saja buat bantu booking tempat kursus dan Camp (baca: Dormitory atau kos-kosan English Area) sebulan sebelumnya karena musim liburan orang-orang di Pare itu bener-bener tumplek blek, kecuali kalau ada teman di Pare yang bisa bantu booking yaaa ndak usah pake jasa tour hehe

waktu itu saya memang sudah niat buat belajar speaking sekaligus grammar di bulan pertama, nah, kenapa?
saran saya, seberapa jeleknya pun kualitas bahasa inggris temen-temen sekarang jangan pernah sekalipun meremehkan salah satu diantara speaking dan grammar ini! *noh ditanda seru-in. berarti penting*
ngga boleh bilang kalo speaking itu lebih penting daripada grammar ataupun sebaliknya, because both of them are necessary.
jangan juga mikir gini, "aah belajar grammar aja dulu ah biar nanti ngomongnya bagus" atau "belajar speaking aja dulu, grammar nanti bisa otomatis bagus kalo ngomongnya udah cakep"
NO.
karena kalau kita ambil speaking dulu baru grammar kita cuma bakal bisa ngomong tapi ngga ada bedanya speaking kita sama speakingnya anak SD yang baru belajar inggris karena tata bahasanya ngga bener di sisi lain kalau kita belajar grammar dulu baru speaking yang ada kita ngga akan pernah punya keberanian buat ngomong karena kita selalu mikirin kaidah tata bahasanya, "duh bener ngga ya grammarku.. duh bener ngga ya.." naaah yang ada malah ngga jadi ngomong deh. 

terus gimana dong?
ya belajar speaking-grammar sekaligus!
uwoooo.. bisa?
bisaaa ~
susah?
enggaaa ~
bener?
ciyuuus ~

memang bakal sedikit pusing, but trust me it will be all worth it! merdeka!

naaah.. kan kursusan di Pare banyak tuh, terus kita ngambil dimana dong?
nah yang harus kita tau adalah jenis program yang ada di Pare.
ada program apa aja sih?
yaaa umumnya ada kelas Speaking, Grammar (dua kebutuhan yang harus ada) lalu juga ada Vocab, Pronunciation (baca: prenaaansiyesyeuuuuuun), Listening, TOEFL, IELTS, Writing, Translation, dan Public Speaking.

kalau waktu kita terbatas, saran saya cukup pilih Grammar dan Speaking saja. thok. ndil.

ngga perlu Vocab? ndaaak, kalau sering ngomong insya Allah vocab nambah dengan sendirinya. trust me.

laaah kalo Pronunciation (baca: prenaaansiyesyeuuuuuun) gimana? duuuh ini bikin pegel mulut hehe, kalau sering ngomong dan mendengarkan insya Allah cakep dengan sendirinya. di kelas Speaking perhatiin aja bener-bener tiap kali gurunya ngomong, dengerin lagu inggris sering-sering juga recommended daaaan yang perlu dicatet adalah tidak ada Pronunciation (baca: prenaaansiyesyeuuuuuun) yang salah. tidak ada. sama seperti tidak adanya dua lidah manusia yang benar-benar sama, okay? stay confident *catet*

kalo Listening? naaah ini sih sepaket sama Speaking, cukup dengarkan dengan sungguh-sungguh tiap kali guru kita ngomong bahasa inggris, yes?

nah nah.. kalo TOEFL sama IELTS? kan penting tuh! mau buat nyari beasiswa nih!
yaaa yaa.. sebenernya guys, TOEFL kalian akan bagus kalau Grammar dan Speaking kalian bagus. titik. just master the Grammar and you'll be okay at TOEFL

Writing? Translation? Public Speaking? boleeeh kok boleh, asal kita punya waktu yang cukup banyak, percayalah, tiga program ini musinginnya ngga main-main..

ngga.
main.
main.


okay.. okay.. sekarang step selanjutnya..
kursus dimana?
well sebagai alumni Pare selama satu tahun *cie bangga* saya punya beberapa rekomendasi, bukan bermaksud membaik-baikkan sebuah kursusan dan mengesampingkan yang lain tapi saya hanya mau berbagi saja pengalaman saya selama di Pare, gituuu hehe

nah, untuk program Speaking tidak ada pilihan lain (bagi saya) yang semaknyuuuus Daffodil (terapi anti gagap inggris) buat temen-temen yang mau tau ada websitenya kok :)
saya menghabiskan dua setengah bulan di Daffodil (program Step One, Step Two dan Public Speaking)
pokoknya sebulan saja belajar Speaking disana, saya sudah bisa rasakan perbedaannya *tsahh* *kibas kerudung dulu, udah lama ngga kibas kerudung*
tutor-tutornya ajib ajib cakep cakep banget dan kalau ada yang pernah denger tagline ini "Daffodil itu buat yang udah pinter Speaking, takut aaah ngambil Speaking disana"
no, dear, a big no NO.
boong banget kalau ada yang bilang kaya gitu, karena saya dulu juga satu-satunya anak SMA yang ikut di Step One dan merasa bodoh sendiri sementara teman-teman sekelas saya yang lain adalah mahasiswa UI, ITB dan para akademisi.
percayalah, mereka sama TIDAK TAHUNYA dengan kita, lah kalau Speaking mereka udah bagus ngga mungkin dong mereka ada di kelas yang sama dengan kita, iya ngga? 

jadi di Daffodil itu ada kelas yang dasar sampai yang expert banget (kalau kata tutornya, Mam Indah, kelas bukan untuk belajar bahasa inggris) , hari belajarnya senin-jumat, durasi dua minggu sampai satu bulan, ada kelas wajib dan kelas study club, nah asiknya ikut study club adalah kita bisa masuk ke kelas mana saja yang kita mau.
misalkan kita murid Step One tapi mau ngerasain pelajaran Step Two yaa pas study club kita bisa ikut kelas Step Two dan kita juga bisa ketemu sama anak kelas lain, biasanya di study club itu materinya yang bisa buat kelompokan kaya discuss, debate sama listening.
oh iya, karena ini kelas Speaking jadi ngga usah cemas harus nulis banyak, there is no such catetan in Daffodil.
oh iya Mr. BOB juga recommended.

buat Grammar saya sempet coba di Mahesa, Elfast dan Kresna dan tiap-tiap kursusan tersebut ada plus minusnya lah.
kalau di Mahesa gurunya asik asik, di Kresna harus siap nyatet banyak dan rapih nan sistematis dan harus siap keblinger grammar sementara kalo di Elfast harus bisa perfect karena kita ngga lulus ujian kalau ngga dapet nilai sempurna (jujur saya ngga pernah ikut ujian di Elfast karena jiper duluan muehehe)

nah selesai sama kursusan, saatnya ke tempat tinggal.
ada dua jenis yes, ada Kos dan ada Camp.
kalau kos yaa kaya kosan biasa sementara Camp itu semacam asrama yang ada peraturan buat ngomong bahasa inggris 24/7 dan biasanya ada study club setiap habis subuh dan maghrib (denger-denger ada camp yang study clubnya lima kali sehari -_-)
nah untuk transportasi ngga usah bingung-bingung, cukup gowes saja alias nyepeda, karena mayoritas murid di Pare ya pake sepeda, tapi kalau saya prefer jalan kaki sih :D
nah apalagi ya?
oh iya, makan.
untuk yang satu ini tidak usah binguuuung karena makanan di Pare itu murah-murah kok, apalagi yang asalnya Jakarta Bandung pasti bakal kaget sama harga makanan disini.
buat tempat kumpul juga ada, kalau kata temen-temen camp sih di Bali House asik walaupun saya ngga pernah kesana hehe prefer ke Mak Ketan karena bisa memperkaya inspirasi *tsahh*

nah sudah tau kan mau kursus dimana?
fyi kalau kalian mau belajar di the BEST COURSE dan punya waktu selama 6 atau 9 bulan, akan saya ceritakan asiknya kursus di BEC. 

overall, yang pasti sih emang ngga ada tempat seindah Pare buat liburan bermanfaat.
liburan sekaligus dapet ilmu.
mantapss kaaaaan ~


nah, jadiiii... sudah siap ke Pare liburan ini?

0 comments