Teori Dari Segalanya


Jadi film ini sudah rame banget diomongin diantara anak anak debat di akhir semester satu, tapi saya belum dapet dapet filmnya. katanya sih Must Watch banget, dan cari cari di google juga dapet banyak bahan menarik, tagline filmnya aja kece banget:




"his mind changed our world
her love changed his"

uuuuuuw.
luar biasaaa.
tapi film ini susah banget dicari, kalopun ada yang punya pasti udah dihapus dari laptopnya jadi saya harus banyak tanya-tanya ke temen di kampus siapa yang masih punya film ini. kenapa ngga download aja? kalo bisa copy kenapa harus download? wkwkw dan akhirnya dapet lah awal awal semester dua meskipun subtitlenya inggris muehehehe
ngga masalah sih cumaaa karena ini film biografi jadi saya pengen yang berbahasa indonesia saja.
lalu di akhir semester, pas lagi kumpul buat diskusi menjelang UAS Isu HI di Flash Lounge Boga, saya ditawari film tersebut oleh Hasan
cusssss nonton wkwk
tapi cuma sebentar since kita kumpul disitu emang buat diskusi bukan buat nonton film ­čś¬
akhirnya saya copy lah film itu untuk nantinya dengan khidmat ditonton di kamar.
jadi, setelah dapet filmnya dan sebelum nonton saya sempet gugling dulu tuh siapa itu Stephen Hawking (karena sejauh yang saya tahu ya dia fisikawan terkenal aja. dah.) dan apa yang telah dia perbuat sampai dia beken banget masuk jajaran manusia jenius abad 21 dan lalu saya baca deh brief biographynya di wiki dan setelah baca ...
saya tetep ngga ngerti apa yang telah dia temukan bagi umat manusia muahahaha
memang saya ini terlalu macet otak kirinya atau entah gimana lah ya ngga ngerti, agak sedih juga sih sebenernya kok bisa bodoh banget gini hehe
akhirnya, ya sudahlah, saya tonton aja malem malem di kamar muehehe
dan dialog pertama antara Stephen dengan Jane bahkan masih saya ingat dengan jelas sampai detik ini saking memukaunya film tersebut

"halo"
"halo"
"science"
"art"
"i'm a cosmologist"
"what's that?"
"a study of marriage between space and time"
"a perfect couple"

tapi kayanya kalau bagi saya, kecil kemungkinan dialog seperti tadi bisa terjadi, dengan siapapun itu.
misalnyaaaa

"halo"
"halo"
"science"
"poliics"
"oh, so you have the answer of why our country says we have freedom but we still pay taxes, why our government still corrupts, why our currency falls down and how thats all caused by this skinny and overrated new president. explain!"

wkwkwkwk
ngga jadi romantis lah.

okay kembali ke masalah film tadi,
Stephen dan Jane bener bener sudah mengajarkan saya what true love is like.
pahit, memang, tanpa ending yang manis nan membahagiakan tapi justru disitulah indahnya.
meskipun saya yang idealis agak sedikit kecewa dengan sikap Jane yang agak suka deket deket sama laki laki lain but then ternyata malah Stephen duluan yang menantang keidealisan saya yang percaya bahwa forever is a real thing.



tapi tetep sih film ini worth watching.
dan bagian dimana airmata saya paling deras ada pada satu adegan dimana Stephen akhirnya mengatakan bahwa ia lebih memilih perawatnya.
di adegan itu Stephen hanya diam dan Jane hanya mengatakan dua kalimat, tapi saya nangis kaya orang beneran habis diputusin :(

jadi, Jane cuma bilang

"i have loved you"

"i did my best"

dan lalu mereka berdua sesenggukan
dan saya juga.
sedih banget dong.




kan sudah saya bilang saya cengeng muehehe
once ada temen yang pernah bilang bahwa, "kayanya kamu baca dan nonton apapun emang nangis deh, bukan karena ceritanya yang sedih"
well ....
baiklah.
intinya begitulah film kece yang saya tonton akhir akhir ini.
oh iya, saya hampir lupa, jadi cerita ini diadaptasi dari buku Travelling To Infinity; My Life With Stephen by Jane Hawking dan dijadikan film dengan judul Theory Of Everything 

0 comments