My Debate Journey Part I



                                                                          

kali ini saya mau #throwback ke tahun ketiga kuliah sebagai mahasiswi HI UMY, ada satu periode luar biasa yang saya alami di tahun ketiga ini, periode itu berlangsung sekitar satu tahun dari Mei 2016 ke Mei 2017,
yup!
sebuah perjalanan safari debat yang luaaaaar biasa.

bagi yang pernah baca post blog saya yang lalu lalu, tentu tau bahwa saya adalah seorang debater (bahasa inggris), saya gabung sama English Career, sebuah departemen di Student English Activity yang isinya anak-anak debat semua.
ngga sampe setahun di EC saya sudah jarang latihan. hehe.
yaaa ada beberapa faktor sih kenapa dulu saya memutuskan buat ngga melanjutkan kegiatan perdebatan pake bahasa inggris itu, yang pertama adalah karena saya ngga bisa meluangkan waktu buat latihan debat rutin. waktu yang saya punya dulu semuanya dialokasikan untuk himpunan mahasiswa tercinta KOMAHI dan karena itulah saya jadi ngga bisa dateng buat latihan debat, latihan debatnya sendiri dulu bener-bener yang exhausting banget karena kalo udah deket-deket turnamen kita bisa latihan dari jam 2 siang non stop sampe jam 8 malem ngga makan ngga istirahat dan cuma berhenti buat solat aja :'
dan karena jarang dateng latihan rutin itulah yaaaa alasan yang kedua, saya jadi tambah bodoh.
dulu kami punya slogan, "Lapar Bodoh, Kenyang Ngantuk".
ok

nah jadilah saya melepaskan dunia perdebatan, sampe akhirnya di tahun kedua saya diminta jurusan untuk mewakili jurusan di lomba IHLDC nasional, dan karena temen-temen dari EC SEA lagi pada occupied buat nyiapin NUDC jadi yaaa okelah akhirnya anak-anak nondebater yang berangkat buat ngewakilin jurusan dan cuma bisa sampe perempatfinal aja :'

seteah IHLDC saya bener-bener nonaktif debat,
sampai akhirnya Kak Yopi datang.
awalnya saya udah bener-bener ngga mau tuh diajakin lomba debat hehe apalagi kak Yop ngajakinnya lomba debat bahasa indonesia dimana (cenderung) lebih bar bar dan law-less gituu hohoho yaa simply karena emang debat bahasa indonesia selama ini biasanya mengadopsi peraturan debat bahasa inggris sehingga ngga ada satu patokan baku, jadi lomba di UI pasti bakal beda banget sama lomba di UGM.
tapi karena Kak Yop sering menang (hahaha) jadi okelah saya mau gabung.

Pertama debat bahasa indonesia sama kak Yop adalah di UIN Jakarta, lomba ekonomi gitu dan kita bertiga sama kak satria and IT WAS A BIG DISASTER.
yaaa karena kita telat bangeeeeet dong sampe venuenya hahaha soalnya kita naik bus dari jogja dan itu macet parah kita 12 jam di jalan :)
dan sampe sana kita udah kaya public enemy gitu karena udah bikin acaranya ngaret dua jam he he
dan buruknya lagi ternyata lombanya pake sistem, I dont know lah itu sistem apa ya huft jadi yang lombanya dua tim debat di depan tiga juri dan seluruh tim lainnya dan satu orang dikasih kesempatan ngomong tiga menit :)
iya, tiga menit doang ha ha ha
mau ngomong apa loh tiga menit doang :'
dan hal yang lebih buruknya lagi adalah jurinya adalah akademisi, hmmm nothing is so bad with academician, tapi kadang akademisi (kalo ngga ada basic debat) bakalan condong sama tim yang membawakan lebih banyak data dan angka, padahal dalam perdebatan hal paling penting yang masuk ke penilaian adalah bangunan argumentasi kita, data itu supporting argument aja dan sebagai proof kalau argumenmu ngga ngasal, tapi data alone seharusnya ngga bisa membuat kita memenangkan perdebatan.
dan yaaaaah jadilah tim kita kalah di babak penyisihan :'
udah deh pokoknya itu salah satu lomba debat yang ugh really.

lanjut setelah itu kak Yop bilang bahwa saya jangan sampe kapok buat lomba bareng dia lagi and I didn't

setelah perlombaan gaje itu, saya dan kak Yop kembali debat, ngga jauh sih cuma dikampus aja tapi lombanya tetep tingkat nasional jadi kita tetep ketemu sama banyak tim dari luar.

yang pertama adalah International Accounting Week Debate Competition yang diadain sama Hima Akuntansi UMY.
di lomba ini saya dan kakyop satu tim sama Faradilla, Akuntansi 2015 yang kece parah prestasinya ckck
lomba ini lingkupnya nasional dan kita ketemu sama beberapa tim dari kampus lain seperti UMY sendiri, Univ Pancabudi Medan, UB, dan UNNES.
awalnya, karena lomba akuntansi, saya kira mosi-mosi yang ada juga bakalan ekonomi banget, atau at least agak-agak ekonomi politik lah yaaa tapi ternyata mosi-mosinya standar sosial politik.
saya sempet dapet mosi tentang pemberian gaji bagi pengangguran, hukuman mati bagi koruptor, hak pilih untuk TNI/POLRI, dan kebebasan beragama bagi anak-anak.
di final kita ketemu sama tim dari USU Medan, dan well, so weird karena juri yang duduk di meja juri hanya ada dua sementara sebuah perlombaan harusnya selalu dinilai oleh juri dengan jumlah ganjil agar tidak sulit memutuskan siapa tim yang menang, apalagi final normalnya dinilai oleh 5 juri.
daaaaaan yah, walaupun kita ngerasa udah upperhand banget dalam final (ya karena saya ngejelasin argumen sampe kesedak kehabisan nafas yaa lord) tapi satu juri menangin mereka dan setelah di head-to-head nilainya gedean tim USU so kita juara 2 aja he he he
kak Yop btw ngga seneng banget sama hasilnya.
hm.

lanjut setelah itu saya kembali satu tim dengan kak Yop dan Afriza di lomba Pekan Keilmuan Sosial dan Politik untuk mahasiswa Jateng/DIY.
karena lombanya politik jadi mosi-mosi yang kita dapet juga semuanya politik, tim kami sempet dapet mosi tentang kegagalan Komisi Penyiaran Indonesia, larangan politisi atau anggota parpol yang memiliki media massa (marilaaaaah seluruuuuuh rakyat indoooonesiaaa...), dampak buruk sosial media (omg sooo soooo 2010 rite mosinya huft), dan di final kita ketemu sama anak JPP (Jurusan Politik dan Pemerintahan) UGM dengan mosi....
aduh.
saya lupa mosinya apa :'
padahal itu salah satu final yang kece banget karena finalnya diadain jam 10 malam dan ruangan rame banget karena banyak yang nonton :'
kalo ngga salah tentang pembentukan badan siber nasional gitu buat ngecounter cyber crime hehehe
dan di PKSP inilah akhirnya saya bisa pegang trophy juara satu yaaa hehehehe
karena entahlah dari jaman SD kalo lomba sendirian atau tim kecil dan bukan beregu pasti ngga pernah dapet juara 1 kan sedih :'
sayang banget saya ngga punya foto-foto pas PKSP (ikut hilang gara-gara kelupaan apple id waktu hape ngehang jadi harus restart factory dan merelakan semua data yang ada hehe)

lomba selanjutnya adalah (kalo saya ngga salah ya hehe soalnya lupa duh) lomba di UIN Sultan Syarif Kasim Riau.
disini saya lomba bersama Afriza Sanjaya, anak IP 2014, dan biasa dipanggil Tatan atau Baby Boss karena uangnya ngga abis-abis (maklum pebisnis muda hehehe)
lomba ini kece parah dan gokil banget, karena kita harus nyiapin kurang lebih 16 mosi. iya gaes, 16 mosi itu HAHAHA banget
itu banyak parah dan topik mosinya diverse banget, mulai dari konflik suriah sampe penggunaan microhydro :'
mampuslah kan anak fisipol disuruh ngomongin microhydro :'
saya disana sampe sakit-sakit loh ya karena perjalanannya kan jauh dan kita harus berkali-kali ngediskusiin 16 mosi tadi sampe bego :)
bayangin di hari kedua (setelah penyisihan) kak Yop insist kalo kita harus ngediskusiin ulang mosi yang belum didebatin sampe jam 3 pagi padahal pagi itu juga kita debat lagi di perdelapan final :'
yaaa emang sih, pergi ke Riau ini agak agak gambling buat kita bertiga karena kampus, as always, ngga ngasih kita dana jadi kita bener-bener pergi ke Riau tanpa tau gimana caranya buat balik ke Jogja :'
jadi kita harus menang kalo ngga mau pinggang potek potek karena menghabiskan 2-3 hari naik bis dari Riau ke Jogja.
untungnya kita di-LO-in sama Adit yang baik banget dan gaul kek anak Jekardah wkwkwk
Adit ini setia banget nungguin kita bahas mosi sampe jam 3 pagi dan setia nyariin maunya saya yang aneh aneh dan banyak itu :'
oiya nama tim kita Anganku Anganmu (wkwkwk) itu adalah nama tim yang telah melewati serangkaian proses pemilihan nama yang panjang, dan setelah mengalahkan nama-nama lainnya seperti Tuhan Memang Satu Kita Yang Tak Sama dan Butuh Uang Pulang, akhirnya kita sepakat buat menamakan tim kita Anganku Anganmu. ok.
selama debat kita berhasil lah memukau ketiga juri dan juga moderator debat mas mas hukum yang ganteng tapi sayang udah punya bayi :'
bahkan sampe sekarangpun kita masih follow-followan di instagram sama para juri dan beberapa temen temen kompetitior waktu itu.
ada satu babak keren banget yang kalo boleh bilang adalah salah satu perdebatan terbaik yang pernah saya alami, waktu itu di perempat final dan tim kami ketemu sama tim Ulil Albab dari Hukum UII Jogja (civil war ceritanya) dengan mosi tentang kebijakan penenggelaman kapal laut oleh Indonesia.
wow. wow.
WOW.
itu salah satu mosi yang international relations bangeeeeetttt.
well, sebenernya di awal saya agak jiper sih karena sebenernya kan ini mosi hukum banget ya dan ketemunya anak hukum uii. uuugh.
tapi sepanjang perdebatan tim kita selalu berusaha narik perdebatan ke ranah internasional terus wkwkwk dan tentu saja kita jadi upperhand kan
yaaah walaupun perdebatannya seimbang dan seru banget, sampe ruangan rasanya rame banget berasa nonton badminton saking kedua tim bener-bener lempar-lemparan kasus dan serang-serangan argumen satu sama lain dan para juri sampe tepuk tangan dong saking hebohnya perdebatan kita :'
dan karena sistem penilaiannya adalah skor kemenangan dan bukan knock-out jadi tim kita berdua sama-sama melaju ke final, yang sebenernya agak anti klimaks karena setelah perempat final berdarah-darah ngomongin urgensi dan justifikasi penenggelaman kapal eh di final kita ngomongin posibilitas sagu sebagai makanan pokok di daerah penghasil sagu (khususnya Riau) dan padahal kita berdua sama-sama dari jogja :'
he he
di Riau ini Anganku Anganmu berhasil jadi juara 1 dan dapet temen baru yang banyakkk karen setelah lomba ada acara field trip gitu. ah pokoknya bahagia deh saya di Riau hehe

ok, segitu aja dulu deh ya karena sudah capek nih hehe
sengaja dibikin dua bagian postnya supaya tidak kepanjangan kan jadi lebih enak dibaca.
next part bakalan nyeritain kelanjutan debate journey di Makassar, Bandung, Jogja, dan Jakarta :)


0 comments