Per/So/Na

 

Terakhir post tulisan di blog ini sebulan yang lalu. Gila! 

"Kalo ngga buru-buru nulis lagi bakal lupa sampe tahun depan, nih!" 

Maka ketika saya tidak sengaja melihat salah satu postingan seleb twitter yang membagikan tantangan menulis di blog selama 30 hari yaa kebetulan banget kan nih bisa jadi awal buat ngga lupa-lupaan lagi nulis di sini. Sebenernya tantangan nulis 30 hari seperti ini sudah pernah saya ikuti sih, cuma bedanya waktu itu hanya tulisan singkat 30 Hari Bercerita di Instagram yang dimulai setiap awal tahun. Boleh juga nih tantangannya nulis di blog (yang tentunya bakal lebih panjang daripada sekadar caption di instagram) dan ngga di awal tahun juga. Jadi, yuk kita mulai dengan tantangan hari kesatu!


Personality. Hmm.. 

Personality diambil dari kata persona yang artinya topeng. Jadi, personality bisa dibilang merupakan topeng atau fasad yang dimiliki seseorang. Citra yang timbul atas pikiran, perasaan, dan perbuatannya. Berbicara soal personality kayanya sih bakalan menimbulkan banyak perdebatan. Ilmiah ngga sih?

Well, banyak yang bilang bahwa personality, berikut tes-tesnya yang marak di internet, adalah salah satu pseudoscience yang ngga berasal dari fakta yang valid. Yah.. Mirip-mirip zodiak begitulah. Saya sih suka-suka aja ikutan tes personalitas begitu. Seru! Tapi apa lalu kemudian saya mengamini hasilnya? Nanti dulu.

Berbicara soal kepribadian memang seru-seru serem, sih. Akan banyak sekali self-claimed opinion ketika kita bicara tentang personality. Loh, tapi kan memang orang yang paling memahami karakteristik kita adalah diri kita sendiri, toh? Jadi ya seharusnya self-claimed bukan jadi masalah berarti.

"What is your personality?"

 Kalau ditodong pertanyaan begitu bakal bingung juga ya.

"Flory tuh orangnya kayak apa, sih?"

Jujur saja, saya paling susah buat self-claiming seperti ini. Kalo kata orang tua sih, biarkan orang lain yang menilai xixixi. Alhasil, dalam sesi-sesi interview pekerjaan pun saya paling gelagapan menjawab pertanyaan ini.

Karena saya merasa bahwa karakter yang ada pada diri saya itu tidak rigid, tapi dinamis. Sesuai kondisi dan situasi dimana diri saya berada pada waktu itu. Tapi yaaah.. Demi tidak berbelit-belitnya post ini jadi saya akan coba mendeskripsikan kepribadian saya.

(Ya ampun, udah panjang gini baru mau masuk ke inti pembahasan. Smh.)

1. Flory is... Loquacious

 Iya, saya juga baru tau arti kata ini barusan. Artinya adalah person who talks too much. Saya tuh suka banget ngomong. Suka banget cerita. Bisa kayaknya seharian penuh cerita tentang apa aja. Saking sukanya cerita, dulu pas sekolah pernah dapet penghargaan sebagai murid tercerewet seangkatan :)

Karena saya suka banget cerita otomatis didengarkan lalu menjadi kebutuhan saya yang paling utama setelah makan, minum, dan istirahat. Saya selalu suka sama orang-orang yang bisa mendengarkan. Pe er banget sih buat saya yang hobi berbicara ini, saya belum bisa jadi pendengar yang baik. Dari dulu udah berusaha buat lebih banyak mendengar ketimbang berbicara karena hey, Tuhan menciptakan dua telinga dan satu mulut adalah kode bahwa kita diminta untuk lebih banyak mendengar daripada berbicara, kan? Tapi yaa itu.. Hehe.. Susah banget :')

Berbicara buat saya bukan lagi sekedar kepribadian tapi juga jadi kekuatan. Saya tau bahwa salah satu cara untuk menggerakan manusia adalah dengan ucapan. Jadi ya saya bangga dengan kepribadian saya yang nomor wahid ini.

"Kalo Flory yang ngomong sih aku ngga bakalan lupa, sih."

"Cerita lagi dong, mbak! Aku seneng dengerin mbak cerita."

 

2. Flory is... Highly happy sensitive person

Saya jarang banget ngga keliatan lagi haha hihi. Pokoknya segimanapun sedihnya tapi kalo udah ketemu orang lain pasti langsung senang dan bahagia. 

"Kamu tuh pernah sedih ngga, sih?" 

Ya pernah lah memangnya robot!

Saya sadar saya dikenal sebagai orang yang ceria dan cerewet, kadang suka marah-marah juga. Dulu pengen sih dikenal jadi cewek misterius emo yang ngomong seperlunya gitu tapi aduuh susah banget ternyata ya hahaha

Tapi, anehnya walaupun saya jarang banget keliatan sedih di depan orang-orang alias selalu ketawa haha hihi, saya adalah tipe orang yang gampang banget nangis. Lagi sedih, nangis. Kepedesan, nangis. Seneng, nangis. Marah, nangis juga. Bahkan udah ngga keitung lagi deh berapa kali saya nangis cuma gara-gara nonton video audisi Britain Got Talent di Youtube :')

Saya bahkan pernah ngebasahin keyboard laptop pake airmata waktu baca novel digital A Thousand Splendid Suns. Dulu waktu kecil, saya selalu bertanya-tanya kapan jiwa saya yang sensitif ini bakal menguat alias ngga gampang nangis liat hal-hal kecil. Tapi ternyata sampai sekarang pun yaa masih cengeng cengeng aja, tuh!

Tapi yaa ngga apa-apa. Tau ngga sih kalo kita gampang nangis karena hal-hal kecil itu artinya kita punya hati yang lembut? *ngeles*

 

3. Flory is... Sophomaniac

Setahun yang lalu di salah satu acara kementerian yang melibatkan peserta dari negara tetangga, saya mendapatkan julukan Flory the Google. Iya, karena saya dianggap tau banyak hal dan bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka tentang Indonesia: tentang politiknya, tentang batiknya, tentang asal muasal nama jalannya, bahkan tentang harga terbaik tas anyaman di pasar Malioboro.

Saya sih senyum-senyum kecut saja dapat julukan demikian. Senyum karena senang dikenang sebagai orang yang banyak tau dan kecut karena duh.. saya tuh ngga sepintar itu.

Yup, sophomaniac adalah julukan untuk orang yang sering delusi menganggap bahwa dirinya adalah pintar. Tentu saja saya tidak punya karakter itu (semoga) tapi saya ingin menegaskan di tulisan ini bahwa saya, aduh, jauh sekali dari kata pintar.

Banyak tau, mungkin. Suka membaca, betul. Tapi tau segalanya? Tidak ada orang yang bisa tau segalanya.

Setiap ada yang memuji pengetahuan saya, saya akan menjelaskan bahwa saya adalah perenang. Saya bisa tau banyak hal karena saya hanya mengambang di permukaan. Saya bisa melihat banyak hal. Perenang bisa melihat tumpukan koral, gerombolan ikan, sekaligus akar-akar pohon bakau. Tapi saya bukan penyelam. Saya tidak bisa menjelaskan berapa dimensi koral yang saya lihat, apa jenis ikan yang bergerombol, dan berapa tahun tanaman bakau ada di pesisir. Learner of many, master of none.

Kadang merasa rugi juga sih tidak menguasai apa-apa. Tapi yaa saya cukup senang bisa mengetahui (cukup) banyak hal dan tentu saja saya berniat untuk terus menambah hal-hal yang saya tau! #AkuAnakEmasSGM xixixi

Wah, kayaknya udah banyak juga yaaa. Dicukupin aja deh deksripsi kepribadian saya ini. Jangan banyak-banyak kenalnya, nanti jatuh cinta :)



0 comments